27 Ogo 2012

Orang yang membiarkan rezekinya dikecilkan dari usahanya sendiri ibarat semut di zaman Nabi Allah Sulaiman yang makan separuh gandum yang diberikan.


Orang yang membiarkan rezekinya dikecilkan dari usahanya sendiri ibarat semut di zaman Nabi Allah Sulaiman yang makan separuh gandum yang diberikan.

Cerita di zaman Nabi Allah Sulaiman berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman nampak seekor semut berjalan atas batu, lantas Nabi Allah Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus.

Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut: " Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu". Semut pun menjawab: "Rezeki di tangan ALLAH, aku percaya rezeki di tangan ALLAH, aku yakin di atas batu kering di padang pasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku".

Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya: " Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?" Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan". Ada yang meriwaratlkan bahawa semut itu makan sebiii gandum setahun. Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu berjalan di atas batu di padang pasir aku boleh tolong". Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, dia angkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi Allah Sulaiman ambil sebiji gandum, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut di dalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan. Ada yang meriwayatkan ia disimpan selama setahun sebab semut itu memakan sebiji gandum sebulan.

1 Ogo 2012

Contohnya saya buat switchng

Salam

Pada awal tahun 2008, ekonomi mula jatuh dengan antaranya sub-prime crisis. Waktu begini kita harus ambil tindakan yang drastik sebab siapa yang tertinggal akan rugi.Walaupun ini bukan yang dikatakan kitaran pertama seperti yang diceritakan di dalam 'dua kitaran hayat ekonomi' tetapi kita kena buat pertukaran juga .

Kita sepatutnya menyimpan untuk hari-hari yang kurang baik bagi kita seperti dalam pasaran merudum pada kitaran pertama. Ini memang apa yang diminta kita buat. Seperti tafsran Nabi Yusuf yang mengatakan "simpanlan kecuali sedikit yang kamu jadikan makanan". Kalau kita membuat simpanan dan simpanan itu kita yang biarkannya jatuh, dan tambah lagi apabila jatuh lagi, maka tiada guna buat simpanan. Kita kena berjaga-jaga pada penghujung kitaran menaik kitaran pertama supaya kita tidak rugi yang melampau apabila masuk zamat gawat. Di sini swithing itu berguna.

Makam Si Bongkok.

Mencari sedikit sejarah dan makam Panglima Si (Tok) Bongkok Perjalanan kami untuk cari makam Panglima Tok Bongkok ini, yang dah ...